Dilaporkan 3 Mortir Menghantam Kedutaan Amerika Serikat di Baghdad

Kompleks milik Kedutaan besar AS di Baghdad terkena tembakan mortir pada hari Minggu lau, menurut panglima tertinggi AS untuk Timur Tengah, melukai setidaknya satu orang korban.

Ini adalah pertama kalinya senyawa telah memukul langsung dan personil AS terluka di sana selama bertahun-tahun dan datang hanya beberapa minggu setelah anggota milisi pro-Iran dan para pendukung mereka menyerang senyawa di Irak.

Sekretaris Negara Mike Pompeo menyebut Perdana Menteri Irak pada hari Senin, adil Abdul-Mahdi, untuk mengekspresikan kemarahan atas serangan tersebut, dan Mahdi berkomitmen untuk “memperkuat prosedur pasukan Irak yang bertanggung jawab untuk melindungi ” Kedutaan besar AS, menurut kantornya.

Serangan roket di zona hijau sangat umum. Minggu lalu tiga roket dipecat ke dalam zona hijau Baghdad, daerah benteng besar ibukota yang rumah Kedutaan, gedung pemerintah dan anggota Dinas AS. Pejabat Irak mengatakan Senin bahwa tidak ada cedera dari serangan itu.

Ameer Al Mohmmedaw/gambar aliansi Via Getty Images
Pandangan umum dari kompleks Kedutaan besar AS di Baghdad, Irak, 3 Januari 2020.
Dua pejabat AS mengatakan kepada ABC News Sunday bahwa ruang makan dipukul langsung dalam serangan tersebut. Setelah penilaian awal, para pejabat mengatakan lima roket Katyusha digunakan, tapi Jenderal Kenneth McKenzie, kepala Komando Pusat AS, kepada wartawan hari Senin itu adalah mortir api.

Meskipun tidak ada yang tewas, ada satu cedera, menurut McKenzie dan juru bicara Departemen negara Morgan Ortagus. Individu itu sudah kembali bekerja, menurut McKenzie.

Pompeo menyalahkan serangan terhadap “kelompok bersenjata Iran” di Irak dan menyerukan kepada pemerintah Mahdi untuk mengendalikan kelompok milisi Syiah yang seharusnya berada di bawah kendali pemerintah.

“Kami melihat serangan malam terakhir di Kedubes AS sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian Irak dan internasional dari penindasan brutal demonstran Irak damai oleh Iran dan kuasanya,” kata ortagus di AS pembacaan of Pompeo dan Mahdi panggilan.

Para pengunjuk rasa anti-pemerintah Irak diserang pada hari Sabtu oleh pasukan keamanan Irak yang mencoba untuk membersihkan kamp mereka di Tahrir Square, Baghdad, menewaskan sedikitnya empat orang, menurut Associated Press. Kerumunan besar demonstran, bagaimanapun, kembali pada hari Minggu-menunjukkan tekad sengit dalam berbulan-bulan-panjang protes yang telah menyerukan perubahan pada sistem politik dan menceram terhadap korupsi dan kurangnya layanan publik dan peluang.

Lebih dari 600 demonstran telah dibunuh sejak kerusuhan dimulai pada bulan Oktober, menurut Amnesty International.

Tapi ada juga telah demonstrasi melawan AS, terutama setelah serangan udara yang menewaskan anggota Kata’ib Hizbullah dan Iran atas Jenderal Qassim Soleimani pada tanah Irak.

Setelah awalnya mengatakan AS tidak akan menegosiasikan penarikan pasukan, pemerintahan Trump telah melanda nada yang lebih damai, dengan utusan khusus untuk mengalahkan negara Islam James Jeffrey mengatakan pada hari Kamis, “kami tidak berpikir kita harus mundur. Namun, pada akhir hari, ini jelas merupakan keputusan Irak. ”

Dalam pernyataannya pada hari Senin, Ortagus mengatakan bahwa Pompeo telah menegaskan kembali “kesediaan kami untuk membahas lingkup kekuatan kami di Irak dari waktu ke waktu. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *