Chocolate Claudio Corallo Di Sao Tome Afrika Barat Menarik Perhatian

Chocolate Claudio Corallo Di Sao Tome Afrika Barat Menarik Perhatian

Ketika cokelat mulai melunak, Anda menggigitnya, memesan chocolatier, Claudio Corallo. Rasa cokelat kemudian berkembang menjadi rasa yang khas jahe, espresso, merica, garam laut tapi dasar dari semua kenikmatan itu adalah kemesuman, kemakmuran yang berasal dari semak-semak kuning yang tumbuh di tanah yang subur, tercium oleh alam tropis. angin Atlantik.

Chocolate Claudio Corallo Di Sao Tome Afrika Barat Menarik Perhatian

Mereka tumbuh di Sao tome dan Principe, sebuah negara pulau kecil di tepi barat Afrika yang memiliki afiliasi kaya namun juga tragis dengan cokelat. pernah bernama. pulau coklat , kepulauan berbahasa Portugis menjadi produsen amber utama di daerah itu pada akhir abad kesembilan belas.

Lagi-lagi, ketika persaingan meningkat di dua kalpa abad kedua puluh, sektor ini menjadi hampir usang. banyak perkebunan telah ditinggalkan, dan ladang serta bangunannya diambil alih oleh alam. Waktu untuk menguji: Lokakarya cokelat Claudio Corallo di Sao tome. kakao yang ditanam di dalam tanah liat vulkanik pulau memiliki cita rasa yang terkenal maju Adrien Marotte AFP.

Hari ini, meskipun, ada pembicaraan tentang kembalinya sebagai segelintir pengusaha pitch untuk mengubah menjadi bazaar apel untuk cokelat high-conclusion. mengkhususkan diri dalam tingkat pertama adalah satu-satunya strategi untuk hidup, berbicara tentang Jean-Remy Martin, seorang Prancis yang menghidupkan kembali perkebunan bersejarah yang kehilangan nyawa beberapa dekade lalu di pulau Sao album, di Diogo Vaz.

Sekitarnya memberi nama untuk produsen cokelat yang dibuat Martin bersama putranya. Amber organik Cru besar delapan puluh dua buah dengan. rekomendasi tanaman, asap, rempah-rempah dan buah dijual ke pelanggan online di Eropa seharga enam. euro $.empat puluh dua bar. Terbentang dari hektar sekitar , areal terletak di lereng gunung berapi bersejarah yang menghadap ke Atlantik, penggunaan semak kakao yang merupakan keturunan dari tumbuh-tumbuhan yang dibawa dengan bantuan Portugis pada abad th.

Pertanian mekanis di daerah ini tidak terbayangkan, tetapi semak-semak tumbuh di bawah penutup alami yang subur dan di tanah liat yang sangat melimpah sehingga Martin mengatakan bahwa dia dapat melakukannya tanpa input kimia. kami memiliki sertifikasi biologis, namun menanam kakao sendiri mungkin tidak menutupi biaya, kata Martin. Kami harus pergi untuk konstruksi persen, biaya demografi pergantian lengkap dari pod kakao ke cokelat.